Penjelasan Corpus Callosum

Fakta Penting tentang Corpus Callosum

Corpus Callosum pada dasarnya adalah kumpulan berbagai jenis serabut saraf di otak. 

Mari kita pelajari beberapa fakta menarik tentang corpus callosum:

1. Corpus callosum berasal dari bahasa Latin dan berarti “tubuh yang kuat”, karena sifatnya yang serabut-serabut saraf yang rapat. 

2. Korpus kalosum seseorang mengandung kira-kira lebih dari 200 juta akson, menjadikannya jalur penghubung terbesar di otak. 

3. Bundel serat ini menghubungkan belahan otak kanan dan kiri. Corpus callosum memastikan bahwa belahan otak kanan dan kiri berkomunikasi satu sama lain. 

4. Serabut saraf corpus callosum memiliki tipe yang berbeda. Oleh karena itu, ada transfer semua jenis sinyal, yaitu sinyal sensorik, motorik, dan kognitif, antara dua belahan otak manusia melalui corpus callosum.

5. Kelainan otak yang menarik corpus callosum dapat terjadi selama perkembangan otak janin karena kelainan kromosom, penyebab lingkungan atau virus. Agenesis callosal dan disgenesis callosal mengacu pada tidak adanya sebagian atau seluruhnya, atau perkembangan abnormal, dari corpus callosum. Malformasi korpus kalosum bermanifestasi dengan keterlambatan perkembangan dan gangguan kognitif. 

Bagian berikut mencakup deskripsi rinci tentang struktur, fungsi, suplai darah, dan kondisi klinis corpus callosum.

Tampilan frontal dari penampang otak yang menunjukkan corpus callosum dan struktur sekitarnya. Gambar oleh OpenStax

Struktur

Carpus Callosum adalah pita besar materi putih. Ini adalah struktur materi putih terbesar dari seluruh otak, baik dalam ukuran dan jumlah neuron. Ukuran perkiraan corpus callosum adalah 700 milimeter persegi dan berisi lebih dari 200 juta akson. Carpus Callosum terbagi menjadi empat bagian. Bagian-bagian ini meliputi rostrum, genu, dan splenium carpus Callosum dari urutan anterior ke posterior.

Ilustrasi lokalisasi dan struktur corpus callosum. Gambar oleh CNX OpenStax

Mimbar

mimbar adalah bagian anteroinferior dari carpus callosum. Rostrum carpus callosum bersambung dengan terminal lamina. Terminal lamina menghubungkan corpus callosum dengan lobus frontal otak pada permukaan orbita.

Lutut

Genus adalah bagian bengkok anterior dari corpus callosum. Serabut yang menonjol dari genu corpus callosum menghubungkan berbagai bagian lobus frontal.

Tubuh

Tubuh atau batang corpus callosum dimulai dari genu dan berakhir di splenium. Serabut yang berasal dari bagian tengah carpus callosum ini melintasi korona radiate mendekati permukaan hemisfer kanan dan kiri.

limpa

splenium adalah bagian runcing posterior dari corpus callosum. Serabut yang berasal dari splenium ditakdirkan untuk menghubungkan lobus oksipital kanan dan kiri.

Corpus callosum adalah seikat serat yang memungkinkan komunikasi efektif antara dua belahan otak. Pada artikel ini, kita akan mengeksplorasi struktur, fungsi, dan penyakit yang paling umum.
Pemindaian medis otak menunjukkan berbagai komponen corpus callosum. Gambar oleh Dr Frank Gaillard

Fungsi

Komunikasi Antara Dua Belahan Bumi

Fungsi utama corpus callosum adalah untuk menciptakan komunikasi antara belahan kanan dan kiri. Corpus callosum menghubungkan area yang sama dari dua belahan, yang memungkinkan bagian-bagian tersebut untuk berkomunikasi dan bekerja dalam harmonisasi. Bagian yang berbeda dari carpus callosum menciptakan komunikasi antara area hemisfer.

Pengartian

Selain fungsi utama corpus callosum, dihipotesiskan bahwa ia memainkan peran penting dalam kognisi. Penelitian terbaru menunjukkan bahwa corpus callosum memiliki peran dalam kecerdasan, berpikir, kecepatan, dan naluri pemecahan masalah. Namun, ada kebutuhan untuk penelitian lebih lanjut untuk menciptakan hubungan yang jelas antara corpus callosum dan proses kognisi.

Suplai darah

Corpus Callosum disuplai oleh beberapa arteri yang beranastomosis satu sama lain. Oleh karena itu ia memiliki suplai darah yang kaya dan biasanya aman dari infark. Pembuluh darah berikut telah berkontribusi pada suplai darah corpus callosum.

Arteri Pericallosal

Arteri pericallosal berjalan di sepanjang batas luar corpus callosum, awalnya di daerah subcallosal dan kemudian melalui callosal atau sulcus cingulate. Cabang-cabang dari arteri ini memasok darah ke sebagian besar corpus callosum.

Arteri Limpa

Arteri pericallosal splenial atau posterior biasanya muncul dari arteri serebral posterior. Ini terbagi menjadi cabang superior dan inferior yang memasok darah ke masing-masing aspek splenium corpus callosum. Cabang-cabang dari arteri splenial biasanya beranastomosis dengan cabang-cabang arteri pericallosal.

Arteri Komunikasi Anterior

Pada kebanyakan orang, arteri komunikans anterior mensuplai darah ke corpus callosum melalui arteri callosal subcallosal atau median. Arteri subkallosal memasok darah ke hipotalamus bersama dengan rostrum dan genu corpus callosum. Arteri callosal median juga mengikuti rute yang sama, tetapi memanjang hingga corpus callosum.

Drainase Vena

Drainase vena corpus callosum terjadi melalui vena callosal dan callosocingulate. Kedua vena bergabung di tingkat tengah corpus callosum untuk membentuk vena subependimal yang mengalir ke vena septal dan vena atrium median. Semua vena ini akhirnya mengalir ke vena serebral internal.

Koneksi saraf

Secara umum, ada dua jenis koneksi yang dibuat oleh corpus callosum. Itu koneksi homotopik yang menghubungkan bagian otak yang sama dari sisi kanan dan kiri. Dan koneksi heterotopik yang menghubungkan berbagai bagian otak dari sisi kanan dan kiri. Berbagai istilah digunakan untuk menggambarkan serat yang berasal dari bagian yang berbeda dari corpus callosum.

Forceps minor adalah saluran yang muncul dari genu corpus callosum dan menghubungkan bagian-bagian lobus frontal di antara mereka.

Forceps mayor adalah saluran yang muncul dari splenium corpus callosum dan menghubungkan lobus oksipital kanan dan kiri.

Tapetum adalah lembaran besar materi putih yang menonjol dari badan corpus callosum dan menghubungkan hemisfer kanan dan kiri. Serabut yang timbul dari splenium yang tidak menghubungkan lobus oksipital kanan dan kiri juga merupakan bagian dari tapetum.

Relevansi Klinis dan Penyakit Terkait

Agenesis Corpus Callosum

Agenesis carpus Callosum adalah kelainan bawaan langka di mana corpus callosum sama sekali tidak ada. Itu terjadi antara 3rd dan 12th minggu kehamilan, periode perkembangan neurologis puncak.

Para pasien agenesis corpus callosum hadir dengan gambaran klinis yang kompleks. Gejalanya meliputi koordinasi motorik yang buruk, hipotonia, kesulitan menelan, persepsi nyeri yang buruk, dan gangguan kognitif. Ada juga kejang pada beberapa kasus agenesis corpus callosum. Gejala spesifik penyakit ini bervariasi sesuai dengan kondisi neurologis yang ada.

Sindrom Pelampiasan Corpus Callosum

Hidrosefalus yang berlangsung lama menyebabkan terbenturnya substansia alba korpus kalosum pada tepi inferior bebas falx serebri. Pelanggaran corpus callosum ini dapat menyebabkan iskemia dan atrofi. Corpus Callosum Impingement syndrome biasanya asimtomatik dalam banyak kasus.

Sindrom pemutusan

Corpus Callosum Disconnection Syndrome ditandai dengan terputusnya hubungan antara belahan kanan dan kiri akibat stroke, pembedahan, atau trauma. Pasien mungkin memiliki kinerja rutin yang normal, tetapi gejala kelainan muncul ketika ada peningkatan tekanan pada otak selama tes tertentu. Para pasien dengan sindrom pemutusan mengalami kesulitan dalam berbicara terorganisir selama tes tertentu.

Pesan Bawaan

Corpus callosum adalah pita besar materi putih yang terletak jauh di dalam cingulate gyrus. Fungsi utama corpus callosum adalah untuk menciptakan komunikasi antara sisi kanan dan kiri otak. Ini juga memainkan beberapa peran dalam kognisi. Ada empat bagian corpus callosum; rostrum, genu, badan, dan splenium.

Suplai darah corpus callosum berasal dari arteri komunikans anterior, arteri pericallosal, dan arteri pericallosal posterior. Arteri ini beranastomosis di antara mereka, yang mengurangi risiko iskemia di corpus callosum.

Kondisi klinis yang berhubungan dengan corpus callosum termasuk agenesis dan pelampiasannya. Gejala gangguan corpus callosum termasuk gangguan bicara, koordinasi motorik yang buruk, kesulitan menelan, dll. Gejala spesifik penyakit ini tergantung pada kondisi neurologis yang menyertainya.

Referensi

1. Goldstein, A., Covington, BP, Mahabadi, N., & Mesfin, FB (2020). Neuroanatomi, Corpus Callosum. Di dalam StatPearls. Penerbitan StatPearls. https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/28846239/

2. Roland, JL, Snyder, AZ, Hacker, CD, Mitra, A., Shimony, JS, Limbrick, DD, Raichle, ME, Smyth, MD, & Leuthardt, EC (2017). Tentang peran corpus callosum dalam konektivitas fungsional interhemispheric pada manusia. Prosiding National Academy of Sciences Amerika Serikat114(50), 13278-13283. https://doi.org/10.1073/pnas.1707050114

3. Goldstein A, Covington BP, Mahabadi N, dkk. Neuroanatomi, Corpus Callosum. [Diperbarui 2020 Juli 31]. Di: StatPearls [Internet]. Treasure Island (FL): Penerbitan StatPearls; 2021 Jan-. Tersedia dari: https://www.ncbi.nlm.nih.gov/books/NBK448209/

4. Hofman, J., Hutny, M., Sztuba, K., & Paprocka, J. (2020). Corpus Callosum Agenesis: Sebuah Wawasan Etiologi dan Spektrum Gejala. Ilmu otak10(9), 625. https://doi.org/10.3390/brainsci10090625

5. Murthy, SB, Chmayssani, M., Shah, S., Tukang Emas, CE, & Kass, JS (2013). Spektrum klinis dan radiologis infark corpus callosum: petunjuk etiologi. Jurnal ilmu saraf klinis: jurnal resmi Masyarakat Bedah Saraf Australasia20(1), 175–177. https://doi.org/10.1016/j.jocn.2012.05.013

Konten yang dibagikan di situs web Health Literacy Hub disediakan hanya untuk tujuan informasi dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran, diagnosis, atau perawatan yang ditawarkan oleh profesional medis yang memenuhi syarat di Negara Bagian atau Negara Anda. Pembaca didorong untuk mengkonfirmasi informasi yang diberikan dengan sumber lain, dan untuk mencari nasihat dari praktisi medis yang memenuhi syarat dengan pertanyaan apapun yang mungkin mereka miliki mengenai kesehatan mereka. Health Literacy Hub tidak bertanggung jawab atas segala konsekuensi langsung atau tidak langsung yang timbul dari penerapan materi yang disediakan.

Bagikan pemikiran Anda
Indonesian