Leher Dijelaskan

Ringkasan

Leher adalah struktur yang menghubungkan kepala Anda dengan tubuh Anda dan sangat penting untuk melakukan aktivitas rutin. Leher bertindak sebagai titik yang memberikan mobilitas dan fleksibilitas ke kepala Anda dan dapat digerakkan ke arah yang berbeda.

Leher dibagi menjadi empat kompartemen utama; vertebral, visceral, dan sepasang kompartemen vaskular. Kompartemen leher ini mengandung vertebra serviks, bagian serviks dari sumsum tulang belakang, bagian dari sistem pencernaan dan pernapasan, pembuluh darah, dan saraf. Otot-otot leher tidak termasuk dalam kompartemen leher tetapi mereka membentuk segitiga leher.

Tampak samping leher. Gambar oleh TILT University of Dundee, Fakultas Kedokteran

Struktur

As said above, the structure of the neck is divided into compartments and triangles.

Leher terdiri dari empat komponen. Setiap kompartemen telah diberi nama sesuai dengan isi struktural kompartemen itu.

Sesuai dengan namanya, kompartemen vertebral leher berisi bagian serviks dari kolom vertebral. Kompartemen vertebral berada di bagian posterior leher. Bagian serviks kolom vertebral berisi vertebra serviks dan cakram tulang rawan yang berada di antara vertebra serviks. Itu daerah serviks sumsum tulang belakang hadir dalam kolom vertebra serviks, sehingga juga termasuk dalam kompartemen vertebral leher.

Tampak samping vertebra serviks. Gambar oleh Anatomografi

Kompartemen visceral leher adalah bagian anterior leher yang berisi struktur visceral dari sistem pernapasan dan pencernaan. Kompartemen visceral juga mengandung beberapa kelenjar endokrin. Struktur ini hadir dalam kompartemen visceral termasuk laring, faring, trakea, kerongkongan, tiroid, dan kelenjar paratiroid.

Anterior view of the neck visceral compartment showing the respiratory structures (larynx and trachea), endocrine (thyroid), and exocrine (lymph nodes) glands. Image by  Penelitian Kanker Inggris

Ada sepasang kompartemen vaskular di leher. Setiap kompartemen vaskular terletak di sisi trakea. Isi utama kompartemen vaskular leher adalah dua selubung karotis. Setiap selubung karotis berisi arteri karotis komunis dan vena jugularis interna. Kompartemen pembuluh darah leher juga mengandung saraf vagus dan kelenjar getah bening yang mengelilingi pembuluh darah.

Otot-otot Leher

Bermacam-macam otot leher attach to the inferior part of the skull, sternum, clavicles, and hyoid bone. These muscles are arranged to form two triangles in the neck; the anterior and posterior triangles. These triangles are created bilaterally, so there is a total of four triangles in the neck.

Segitiga depan leher dibatasi medial oleh garis tengah leher, lateral oleh batas anterior otot sternokleidomastoid, dan superior oleh tepi inferior rahang bawah. Segitiga anterior mengandung beberapa otot suprahyoid dan infrahyoid.

Otot suprahyoid segitiga anterior, yang meliputi stylohyoid, digastric, mylohyoid, dan geniohyoid, terletak di atas tulang hyoid. Ketika otot-otot suprahyoid ini berkontraksi, mereka mengangkat tulang hyoid. Otot-otot infrahyoid dari segitiga anterior termasuk omohyoid, sternohyoid, thyrohyoid, dan sternothyroid. Otot-otot ini terletak di bawah tulang hyoid, dan mereka melapisi tulang hyoid dengan kontraksinya.

segitiga posterior leher dibatasi inferioritas oleh sepertiga tengah tulang selangka, anterior oleh batas posterior otot sternokleidomastoid, dan posterior oleh batas anterior otot trapezius. Otot-otot yang ada di segitiga posterior leher termasuk splenius capitis, levator scapulae, omohyoid, dan otot skalenus. Beberapa bagian dari sternokleidomastoid dan trapezius juga ada di segitiga posterior.

Pandangan lateral dan posterior dari otot leher. Gambar oleh OpenStax

Fungsi

Leher adalah transisi antara kepala dan batang tubuh Anda. Fungsi leher disebutkan di bagian berikut.

Dukungan dan Mobilitas untuk Kepala

Otot-otot leher menopang dan menahan kepala pada posisinya. Tetapi otot leher tidak memperbaiki kepala; sebaliknya, mereka memungkinkan kepala untuk bergerak sampai batas tertentu ke arah yang berbeda. Mobilitas dan dukungan kepala di leher ini diperlukan untuk melakukan aktivitas rutin.

Lintasan Struktur yang Aman

Struktur yang berbeda melewati leher. Struktur ini termasuk organ-organ sistem pencernaan dan pernapasan. Kerongkongan dan trakea melewati leher. Otot-otot leher menahan struktur ini pada posisinya dan mencegah pengalihan. Beberapa saraf dari SSP juga mencapai organ melalui leher.

Suplai darah ke otak dan wajah adalah melalui arteri yang melewati leher. Demikian pula, drainase vena otak dan wajah kembali ke jantung melalui vena yang melintasi leher.

Pasokan Neurovaskular

Suplai darah

The blood supply of the neck is from the branches of the common carotid arteries. The right and left common carotid arteries to divide into internal and external carotid arteries, which supply blood to the neck.

Drainase Vena

Drainase vena leher dapat dibagi menjadi drainase superfisial dan dalam. Drainase vena superfisial leher dari jaringan subkutan dan kulit terjadi melalui vena jugularis anterior dan eksterna. Drainase vena dari struktur dalam leher terjadi melalui vena jugularis interna.

Ilustrasi vena di leher yang menunjukkan vena jugularis eksterna dan interna. Gambar oleh OpenStax College

Pasokan saraf

Pasokan saraf bagian anterior berasal dari akar saraf tulang belakang leher C2-C4. Pasokan saraf posterior leher juga dari akar saraf tulang belakang leher, tetapi di bagian posterior, itu dari C4-C5 bukan C2-C4. Saraf kranial vagus dan aksesori juga melintasi leher.

Relevansi Klinis dan Penyakit Terkait

Leher memiliki banyak fungsi dalam kegiatan rutin, dan menanggung banyak stres. Tekanan pada leher ini dapat mengganggu leher, yang mengarah pada kondisi klinis paling umum yang berkaitan dengan area leher, yaitu nyeri leher. Penyebab paling umum dari nyeri leher meliputi:

  1. Pukulan cemeti, yang dapat meregangkan otot dan jaringan lunak leher.
  2. herniasi vertebra serviks karena gerakan tidak teratur tiba-tiba.
  3. Osteoartritis dari kolom vertebra serviks
  4. Trombosis vena jugularis atau penyumbatan arteri karotis
  5. Adenitis dari leher

Selain kondisi tersebut, beberapa penyakit atau gangguan pada trakea dan kerongkongan dapat mempengaruhi leher.

Catatan: Salah satu signifikansi klinis yang paling penting dari leher adalah kekakuan pada pasien dengan meningitis. Kekakuan leher merupakan petunjuk kuat dalam diagnosis meningitis.

Pesan Bawaan

Leher adalah struktur yang menghubungkan kepala Anda dengan tubuh Anda. Leher secara struktural dibagi menjadi empat kompartemen. Kompartemen ini adalah kompartemen vertebral, kompartemen visceral, dan dua kompartemen vaskular. Kompartemen telah diberi nama sesuai dengan struktur yang dikandungnya.

Muscles of the neck, clavicle and inferior border of the jaw form the boundaries of the triangles of the neck. These boundaries divide the neck into anterior and posterior triangles. Triangles of the neck contain muscles and vascular structures. The blood supply of the neck is from the carotid arteries, and venous drainage occurs through the jugular veins. The nerve supply of the neck is from the cervical spinal nerves.

Fungsi utama dari leher adalah untuk memberikan dukungan dan motilitas ke kepala. Hal ini juga bertindak sebagai bagian yang aman untuk struktur yang berbeda. Kondisi klinis yang paling umum terkait dengan leher adalah nyeri leher. Berbagai penyebab nyeri leher berhubungan dengan kolumna vertebralis servikal dan pembuluh darah yang melewati leher.

Referensi

1. Kohan, EJ, & Wirth, GA (2014). Anatomi leher. Klinik dalam operasi plastik41(1), 1–6. https://doi.org/10.1016/j.cps.2013.09.016

2. O'Daniel TG (2018). Memahami Anatomi Leher Dalam dan Relevansi Klinisnya. Klinik dalam operasi plastik45(4), 447–454. https://doi.org/10.1016/j.cps.2018.06.011

3. Williams DW, ke-3 (1997). Panduan imager untuk anatomi leher normal. Seminar di USG, CT, dan MR18(3), 157–181. https://doi.org/10.1016/s0887-2171(97)90018-4

4. Breeland, G., Aktar, A., & Patel, BC (2021). Anatomi, Kepala dan Leher, Mandibula. Di StatPearls. Penerbitan StatPearls. https://pubmed.ncbi.nlm.nih.gov/30335325/

5. Kikuta S, Iwanaga J, Kusukawa J, Tubbs RS. Segitiga leher: ulasan dengan aplikasi klinis/bedah. Biola Sel Anat. 2019;52(2):120-127. doi:10.5115/acb.2019.52.2.120 https://www.ncbi.nlm.nih.gov/pmc/articles/PMC6624334/

Konten yang dibagikan di situs web Health Literacy Hub disediakan hanya untuk tujuan informasi dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran, diagnosis, atau perawatan yang ditawarkan oleh profesional medis yang memenuhi syarat di Negara Bagian atau Negara Anda. Pembaca didorong untuk mengkonfirmasi informasi yang diberikan dengan sumber lain, dan untuk mencari nasihat dari praktisi medis yang memenuhi syarat dengan pertanyaan apapun yang mungkin mereka miliki mengenai kesehatan mereka. Health Literacy Hub tidak bertanggung jawab atas segala konsekuensi langsung atau tidak langsung yang timbul dari penerapan materi yang disediakan.

Bagikan pemikiran Anda
Indonesian