Tulang Occipital Dieksplorasi dalam Realitas Immersive

Ringkasan

Tulang asli adalah salah satu dari tujuh tulang yang bersatu membentuk tengkorak. Ini adalah tulang tunggal berbentuk trapesium yang terletak di bagian belakang kepala (оссiрut). Tulang oksipital menaungi bagian belakang otak dan merupakan salah satu dari tujuh tulang yang bersatu membentuk tengkorak.
Pembukaan oval besar di tulang disebut foramen magnum melalui mana tulang belakang keluar dari kubah tengkorak.
Pada artikel ini, kita akan melihat struktur, fungsi dan suplai neurovaskular, dan kondisi klinis yang terkait dengan tulang oksipital.

Jika Anda tertarik untuk mengetahui semua detail tentang struktur, fungsi, vaskularisasi, dan penyakit tulang oksipital yang paling umum, baca terus artikel ini!

Animasi menunjukkan tulang oksipital di dasar tengkorak. Gambar oleh Anatomografi

Struktur

Tulang oksipital diklasifikasikan sebagai tulang pipih seperti tulang tengkorak lainnya (tulang parietal dan frontal). Hal ini diklasifikasikan menjadi bagian-bagian yang terpisah karena lampiran yang luas dan persarafan. Ini terdiri dari tiga bagian, termasuk bagian basilar, bagian bawah, dan skuamosa, yang semuanya memiliki bagian luar (menghadap ke luar) dan bagian dalam (menghadap otak). Bukaan lebar berbentuk oval di tulang oksipital dikenal sebagai foramen magnum. Struktur yang melalui foramen magnum adalah: medula oblongata, meninges, akar bawah saraf kranial XI, arteri vertebralis, arteri anterior dan inferior, arteri tantara anterior, arteri

Tulang osisital berartikulasi dengan 6 tulang: chenoid, atlas, dua tulang parietal, dan dua tulang temporal.

Pandangan superior dari dasar tengkorak menunjukkan foramen magnum di tulang oksipital. Gambar oleh OpenStax College

Pemandangan superior dari dasar tengkorak. Gambar oleh OpenStax College

Fungsi

Fungsi utama dari tulang asli adalah untuk melindungi otak dan untuk memberikan perlekatan pada beberapa otot dan ligamen kepala dan leher.
Tulang asli berhubungan dengan vertebra pertama yang membentuk sendi atlantооссiital. Sendi ini memungkinkan kepala untuk bergerak ke arah yang berbeda. Ini juga menyediakan jalan untuk korda utama melalui foramen magnum.

Telapak tangan dibentuk oleh lapisan kulit dan jaringan subkutan yang menutupi tulang tengkorak, termasuk tulang oksipital. Kali adalah jaringan lunak dan bertindak sebagai penghalang untuk melindungi kubah tengkorak dari trauma atau agen infeksi tertentu.

Fungsi utama dari lima laser. Tiga lapisan pertama terikat erat dan bergerak sebagai struktur kolektif.

'SCALP' mnemonic dapat menjadi cara yang berguna untuk mengingat lapisan-lapisan dari kelopak mata: Kulit, Jaringan Ikat Padat, Aponeurosis Epikranial, Jaringan Konektif Areolаr Lооlаr dan Periоtеum.

Ilustrasi lapisan kulit kepala, memperlihatkan lapisan periosteum, jaringan ikat longgar areolar, aponeurosis epikranial, jaringan ikat subkutan padat, dan kulit dengan rambut. Gambar oleh Frank Gaillard.

Pasokan Neurovaskular

Tulang oksipital dan daerah tersebut disuplai terutama oleh arteri oksipital dan dialiri oleh vena oksipital. Nervus oksipitalis mayor mensuplai kulit daerah oksipital.

Ilustrasi arteri dan saraf di tengkorak, menunjukkan saraf oksipital dan arteri oksipital. Gambar oleh Penerbitan StatPearls

Relevansi Klinis dan Gangguan Terkait

Ketika seseorang lahir, tulang oksipital mereka tidak selalu benar-benar mengeras, dan butuh waktu hingga 6 tahun untuk pengerasan untuk benar-benar selesai. Setiap masalah dengan perbaikan tulang oksipital dapat mengakibatkan masalah kebugaran. 

Misalnya, jika tulang oksipital tidak sejajar, ini juga menyebabkan ketidaksejajaran tulang belakang, menimbulkan rasa sakit.

Tulang oksipital sensitif terhadap prosedur persalinan dan dalam beberapa kali dapat tumbuh menjadi terluka atau patah selama persalinan. Tulang oksipital juga dapat diturunkan dengan berbagai trauma atau cedera, yang meliputi kecelakaan kendaraan, cedera aktivitas olahraga, dan jatuh, yang menyebabkan kebugaran intelektual atau masalah kebugaran berkelanjutan. Analisis malformasi tersebut menunjukkan bahwa tulang oksipital adalah nomor satu yang terkena gangguan tersebut.

Gangguan Craniovertebral Junction (CVJ)

CVJ terdiri dari tulang oksipital, atlas (C1), dan sumbu (C2), dalam hubungannya dengan komunitas struktur saraf dan pembuluh darah yang rumit. Tulang oksipital, atlas, dan sumbu bertanggung jawab untuk maksimum rotasi, ekstensi, dan fleksi tulang belakang—tentu saja, tidak ada jarak yang berbeda untuk gerakan tulang belakang Anda selain CVJ.

Gangguan Tulang Belakang Serviks Atas

Dokter Anda mungkin juga menyebut kasus kepala dan leher bagian atas Anda sebagai kelainan craniovertebral junction atau kelainan craniocervical (tengkorak cara tengkorak dan serviks cara leher). Nama-nama ini berbicara dengan institusi yang setara dari situasi yang muncul di bagian bawah tengkorak dan awal tulang punggung.

Meskipun jarang, prognosis ini mungkin sangat parah dan harus memicu seseorang untuk menemukan perawatan klinis yang mendesak. Jenis kontaminasi lain juga bisa muncul di dalam leher. Infeksi dapat timbul di dalam tulang atau diskus intervertebralis. Ini adalah tempat yang lebih umum pada pasien yang lebih tua yang juga mungkin memiliki sistem kekebalan yang rentan.

Sindrom Tanduk Oksipital

Sindrom tanduk oksipital ditandai dengan adanya lesi di dasar tengkorak. Ini adalah lesi distonik yang ada di dasar tengkorak yang didiagnosis oleh otak MRI. Otot trapezius dan otot sternokleidomastoid menempel pada dasar tengkorak pada oksiput. Tanduk oksipital dapat dipalpasi atau didokumentasikan melalui pencitraan kranial. Pasien dengan OHS menunjukkan disautonomia, pori-pori longgar dan kulit dan sendi, divertikula kandung kemih, inguinal hernia, dan tortuositas vaskular.

Referensi
  1. Olivier G. Biometri tulang oksipital manusia. Jurnal anatomi. 1975 Des;120(Pt 3):507.
  2. DAFTAR CF Sindrom neurologis yang menyertai anomali perkembangan tulang oksipital, atlas, dan aksis. Arsip Neurologi & Psikiatri. 1941 1 April;45(4):577-616.
  3. Saphiro R, Robinson F. Embriogenesis tulang oksipital manusia. Jurnal Roentgenologi Amerika. 1976 1 Mei;126(5):1063-8.
  4. Wescott DJ, Moore-Jansen PH. Variasi metrik dalam tulang oksipital manusia: aplikasi antropologi forensik. Jurnal Ilmu Forensik. 2001 1 Sep;46(5):1159-63.
  5. Keren SM, Hendrikz JK, Wood WB. Perubahan usia mikroskopis pada tulang oksipital manusia. Jurnal Ilmu Forensik. 1995 1 September;40(5):789-96.
  6. Rusbridge C, Knowler SP. Warisan hipoplasia tulang oksipital (malformasi Chiari tipe I) di Cavalier King Charles Spaniels. Jurnal Kedokteran Penyakit Dalam Hewan. 2004 Sep;18(5):673-8.

Konten yang dibagikan di situs web Health Literacy Hub disediakan hanya untuk tujuan informasi dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran, diagnosis, atau perawatan yang ditawarkan oleh profesional medis yang memenuhi syarat di Negara Bagian atau Negara Anda. Pembaca didorong untuk mengkonfirmasi informasi yang diberikan dengan sumber lain, dan untuk mencari nasihat dari praktisi medis yang memenuhi syarat dengan pertanyaan apapun yang mungkin mereka miliki mengenai kesehatan mereka. Health Literacy Hub tidak bertanggung jawab atas segala konsekuensi langsung atau tidak langsung yang timbul dari penerapan materi yang disediakan.

Bagikan pemikiran Anda
Indonesian