Apa itu Omentum?

Ringkasan

Omenta adalah lipatan peritoneum yang membungkus saraf, pembuluh darah, saluran getah bening, dan jaringan lemak dan ikat. Ada dua omenta: omentum yang lebih besar menggantung dari kolon melintang usus besar seperti celemek; omentum yang lebih kecil jauh lebih kecil dan memanjang di antara perut dan hati.

Omentum pertama kali dikenali pada zaman Mesir dan disebut sebagai epiploon besar oleh Aristoteles. Ahli bedah Inggris Rutherford Morrison dalam publikasinya "Pengantar Bedah" (1910) menyebutnya "polisi perut". Sejak awal abad ke-20, pengendalian infeksi perut dan isolasi luka merupakan fungsi omentum yang telah dikenal dengan baik.
Artikel ini akan memberi Anda pengantar singkat tentang omentum. Kemudian akan menjelaskan struktur, fungsi, hubungan, dan pembuluh darah omentum yang lebih besar dan lebih kecil.

.

Struktur

Omenta adalah lipatan peritoneal yang menyatu yang menghubungkan perut dan duodenum dengan organ perut lainnya. Ada dua omentum, omentum yang lebih besar dan omentum yang lebih kecil.

Omentum yang lebih besar menempelkan perut ke usus besar melintang. Omentum yang lebih kecil menempelkan perut dan duodenum ke hati. Omenta berasal dari mesenteri ventral dan dorsal embriologis. Omentum yang lebih besar berasal dari mesenteri dorsal, sedangkan omentum yang lebih kecil berasal dari mesenterium ventral.

Omentum yang lebih besar
Omentum yang lebih besar (atau omentum maju), seperti namanya, adalah yang terbesar dari dua omenta. Ini adalah celemek seperti struktur yang memanjang dari kelengkungan yang lebih besar dari lambung dan duodenum proksimal. Dari sini, ia turun secara inferior di atas usus besar melintang, jejunum dan ileum. Ini kemudian melipat ke belakang dan naik untuk menempel pada mesokolon transversal. Omentum yang lebih besar mengandung sejumlah besar lemak, yang sangat bervariasi antar individu.

Omentum yang lebih kecil

Omentum yang lebih kecil memanjang dari kelengkungan yang lebih rendah dari perut dan bola lampu duodenal (bagian pertama dari duodenum) ke hati. Salah satu perannya adalah memisahkan kantung yang lebih besar dari bursa omentum. Omentum yang lebih kecil terdiri dari dua ligamen: ligamen heparatоgаstric terletak di medial, dan ligamen hepatoduodenal terletak di lateral. Ligamen hepatogastrik menghubungkan kelengkungan perut yang lebih kecil ke permukaan visceral hati. Ligamen hepatоduоdenal mengalir dari bola duodenal menuju permukaan visceral hati. Itu berakhir sebagai batas bebas, membentuk margin anterior dari foramen omental, ligamen hepatoduodenal membawa triad portal (vena porta hepatik, arteri hepatik dan saluran empedu yang tepat).

Ultrastruktur

Omentum terdiri dari dua lembar mesothelial yang terdiri dari adiposit bersama dengan jaringan ikat longgar. Selain itu, ada akumulasi sel fagosit mononuklear. Pemeriksaan mikroskopis mengungkapkan bahwa itu terdiri dari dua jenis jaringan yang unik, daerah kaya adiposa dan daerah tembus tipis berfenestrasi. Peran utama dari daerah tembus belum sepenuhnya ditetapkan, meskipun diyakini secara aktif terlibat dalam transportasi cairan dan zat terlarut. Di sisi lain, area adiposa omentum mengandung bintik-bintik seperti susu atau "taches laiteuses". Bintik-bintik seperti susu ini dijelaskan oleh Ranvier dan memainkan peran penting dalam pembersihan bakteri dan mempromosikan pematangan dan proliferasi makrofag dan sel B.

Ilustrasi omentum besar dan kecil
Ilustrasi omentum besar dan kecil. Gambar oleh ASCCC OERI

Apa fungsi omentum?

Omentum yang lebih besar mencegah peritоnеum parietal dan visceral dari rongga perut agar tidak saling menempel. Misalnya, mencegah peritoneum parietal yang melapisi dinding perut anterior menempel ke peritoneum visceral ileum.

Oеntum telah diakui memiliki peran penting dalam pertahanan kekebalan tubuh. Ini mengandung agregat limfoid, disebut bintik susu (MSs), yang berkontribusi pada kekebalan tubuh

Itu juga dapat menempel pada organ yang meradang, seperti usus buntu, untuk melindungi organ sehat di perut. Karena itu, omentum yang lebih besar kadang-kadang disebut sebagai 'polisi perut'.

Omentum yang lebih kecil mengangkut arteri untuk kelengkungan perut yang lebih rendah; arteri lambung kanan dan kiri.

Kapasitas regenerasi jaringan omentun meningkatkan penyembuhan luka.
Sel progenitor (Sel progenitor adalah sel biologis yang dapat berdiferensiasi menjadi jenis sel tertentu) sel omentum menghasilkan banyak pertumbuhan dan faktor angiogenik. Oleh karena itu, dapat bermigrasi ke jaringan yang rusak dan membantu dalam proses regenerasi. Ini telah digunakan untuk banyak prosedur bedah, seperti pengobatan patah tulang, cedera tulang belakang, iskemik hati penyakit, dan luka hati

Pasokan Neurovaskular ke Omentum

Arteri omentum kanan, kiri dan tengah membentuk suplai darah utama omentum. Arteri ini berasal dari arteri gastroepiploika kanan dan kiri. Permukaan anterior disuplai oleh arteri omentalis kanan yang lebih besar, sedangkan permukaan posterior disuplai oleh arteri omentalis kiri yang lebih kecil.

Omentum terdiri dari serabut saraf simpatis. Serabut saraf hadir di sekitar pembuluh darah kecil, dan serat individu yang lebih jarang dapat dideteksi di antara sel limfoid. Sistem saraf simpatik dan neurotransmiter (noradrenalin) mengatur proses saraf utama.

pembuluh darah di omentum mamalia
Gambaran nyata dari pembuluh darah ke omentum mamalia. Gambar oleh Léodra

Relevansi Klinis dan Penyakit Terkait

Omentum mungkin merupakan tempat yang menyebabkan tumor. Kadang-kadang, tumor primer omentum dapat terjadi. Ini adalah salah satu situs utama yang mengarah ke metastasis karsinoma lambung, ovarium, dan usus besar. Dalam kasus karsinoma epitel ovarium, omentektomi sering dilakukan untuk mencegah kekambuhan lokal. Omentektomi juga disarankan untuk karsinoma yang mengalami metastasis melalui rongga peritoneum. Jaringan adiposa omental dapat meningkatkan kadar glukokortikoid yang bersirkulasi yang dapat menyebabkan obesitas dan resistensi insulin. Ini disebut sebagai “Penyakit Cushing pada omentum.”

Penelitian terbaru telah menyoroti bahwa omentum merupakan sumber untuk beberapa komponen penting seperti adipokin (leptin, RANTES), dan resistin. Ini dapat membantu untuk membangun hubungan antara disfungsi metabolik dan obesitas intra-abdominal.

Referensi

Logmans A, Schoenmakers CH, Haensel SM, dkk. Konsentrasi faktor jaringan yang tinggi di omentum, kemungkinan penyebab sifat hemostatiknya. Eur J Clin Invest 1996;26:82–83. doi:10.1046/j.1365-2362.1996.107247.x.

Bikfalvi A, Alterio J, Inyang AL, Dupuy E, Laurent M, Hartmann MP, dkk. Ekspresi faktor pertumbuhan fibroblast dasar dalam sel endotel mikrovaskular omentum manusia dan efek phorbol ester. J Cell Physiol 1990;144:151–158. doi:10.1002/jcp.1041440120.

Singh AK, Patel J, Litbarg NO, Gudehithlu KP, Sethupathi P, Arruda JA, Dunea G, dkk. Sel stroma yang dikultur dari omentum mengekspresikan penanda pluripoten, menghasilkan VEGF dalam jumlah tinggi, dan menempel pada tempat yang cedera. Res Jaringan Sel 2008;332:81–88. doi:10.1007/s00441-007-0560-x.

Shimotsuma M, Simpson-Morgan MW, Takahashi T, Hagiwara A. Aktivasi bintik-bintik susu omental dan makrofag tempat susu oleh administrasi intraperitoneal persiapan streptokokus, OK432. Kanker Res 1992;52:5400–5402.

Florey H, Walker JL, Carleton HM. Sifat gerakan omentum. J Pathol Bacteriol 1926;29:97–106. doi:10.1002/path.1700290111.

Oloumi MM, Derakhshanfar A, Molaei M, Tayyebi M. Potensi angiogenik dari cangkok omentum bebas autogenous dalam defek tibialis eksperimental pada kelinci: Studi histopatologis pendahuluan jangka pendek. J Exp Anim Sci 2006;43(3):179–187. doi:10.1016/j.jeas.2006.02.002.

Matoba Y, Katayama H, Ohami H. Evaluasi implantasi omentum untuk terapi ulkus lambung berlubang: temuan pada model tikus. J Gastroenterol 1996; 31:777–784. doi:10.1007/ BF02358602.

Konten yang dibagikan di situs web Health Literacy Hub disediakan hanya untuk tujuan informasi dan tidak dimaksudkan untuk menggantikan saran, diagnosis, atau perawatan yang ditawarkan oleh profesional medis yang memenuhi syarat di Negara Bagian atau Negara Anda. Pembaca didorong untuk mengkonfirmasi informasi yang diberikan dengan sumber lain, dan untuk mencari nasihat dari praktisi medis yang memenuhi syarat dengan pertanyaan apapun yang mungkin mereka miliki mengenai kesehatan mereka. Health Literacy Hub tidak bertanggung jawab atas segala konsekuensi langsung atau tidak langsung yang timbul dari penerapan materi yang disediakan.

Bagikan pemikiran Anda
Indonesian